Antara Prinsip, Cinta dan Kelangsungan Hidup (Ulasan Novel “Lipas” Karya Benz Ali)

Oleh: Iltizam Iman   Lipas, sebuah novel falsafah karya benz Ali, membahaskan soal prinsip dan pandangan hidup yang tercabar oleh desakan dunia. Berkisarkan dilema seorang anak muda bernama Joe di kota raya, berhadapan dengan pilihan antara pegangan dengan keperluan hidup. Atau lebih terperinci, novel ini cuba mengungkap dilema yang terbit dari permasalahan sekitar 3 faktor … Continue reading Antara Prinsip, Cinta dan Kelangsungan Hidup (Ulasan Novel “Lipas” Karya Benz Ali)

Pewartaan Bukit Payong Sebagai Tapak Warisan Negara

Oleh: Iltizam Iman   Pada 10 November 2019, Sdr. Azlan Sharif seorang aktivis sejarah dan masyarakat, telah dijemput oleh Jabatan Warisan Negara untuk membentangkan cadangan pewartaan Bukit Payung sebagai Tapak Warisan di Pejabat Daerah Batu Pahat[1]. Ini adalah satu langkah yang bagus, yang seharusnya telah diambil serius sejak lama dahulu. Tetapi cepat atau lambat, sudah … Continue reading Pewartaan Bukit Payong Sebagai Tapak Warisan Negara

Sidang Media Bukit Payong: Tindakan Undang-undang Terhadap Kerajaan Negeri Johor

Oleh: Iltizam Iman   1 Februari 2020, Persatuan Alam Warisan Bukit Payong (PAWBP) mengadakan sidang media di hadapan Kampung Mohd Noor berkaitan bala tapak pelupusan sampah yang melanda mereka. Walaupun hujan agak lebat, sidang media masih diteruskan dengan semangat juang. Setelah lebih 11 tahun mempertahankan alam sekitar dan tanah kehidupan mereka, sehingga hari ini kerajaan … Continue reading Sidang Media Bukit Payong: Tindakan Undang-undang Terhadap Kerajaan Negeri Johor

Kebutaan Kerajaan Negeri Johor: Sanitari Bukit Payong dan Banjir Kilat

Oleh: Iltizam Iman   Manusia hidup di dunia diberikan anugerah untuk menjadi khalifah di muka bumi. Tetapi satu perkara tentang kuasa kekhalifahan ini yang jarang ingin disebutkan, kuasa ini boleh korup! Kerana hakikatnya, manusia adalah jambatan, antara sifat kebinatangan dengan kekhalifahan. Kerajaan Negeri Johor yang baru saja beberapa detik menjadi khalifah, sudah buta, pusing cerita, … Continue reading Kebutaan Kerajaan Negeri Johor: Sanitari Bukit Payong dan Banjir Kilat

Tan Malaka: Aksi Massa (Aksi Perlawanan Masyarakat)

Tan Malaka adalah orang yang pertama sekali mengasaskan konsep “Republik Indonesia”. Soekarno menyebutnya sebagai “seorang yang mahir dalam revolusi”. Seorang yang besar sumbangannya kepada kemerdekaan Indonesia. Telah mendalami sosialisme sejak berumur 16 tahun selama 6 tahun di Rijks Kweekschool, Belanda. Cita-citanya untuk mengubah nasib bangsa Indonesia tersemat tatkala menjadi guru anak-anak buruh kebun teh Belanda … Continue reading Tan Malaka: Aksi Massa (Aksi Perlawanan Masyarakat)

Kenapa W.T.E Bukit Payung Wajib Dibantah?

Oleh: Iltizam Iman Bukit Payung adalah sebuah bukit yang terletak di Kampung Kangkar Merlimau, Parit Sulong, Batu Pahat. Bukit ini berdiri bersama-sama Bukit Botak, Bukit Berdiri, Bukit Alam, dan Bukit merlimau. Puncaknya akan memperlihatkan pemandangan bandar Batu Pahat, Gunung Banang, Selat Melaka, dan sekitar perkampungan Parit Sulong dan Yong Peng. Bukit Payung telah lama mendapat … Continue reading Kenapa W.T.E Bukit Payung Wajib Dibantah?

Minyak Ganja: Penjenayah Negara (HealTHCare) dan Usahawan Berjaya Eropah (CBD Oil Malaysia – Malaya Hemp)

Pada 7 Disember 2015, sebuah tangkapan yang melibatkan sepasang suami isteri disyaki melakukan jenayah pengedaran dadah jenis ganja dalam berbentuk cecair (minyak). Muhammad Lukman bin Mohamad, selaku admin page HealTHCare bersama isterinya yang sarat mengandung 6 bulan ditangkap dibawa ke Penjara Sg. Buloh dan Penjara Wanita Kajang. Mereka berdua dituduh mengikut seksyen 39B ADB 1952 … Continue reading Minyak Ganja: Penjenayah Negara (HealTHCare) dan Usahawan Berjaya Eropah (CBD Oil Malaysia – Malaya Hemp)

Padang Jawa Yang Aku Kenali.

with love: shashshahira's

credit to Arjuna for this brilliant photo. credit to Arjuna for this brilliant photo.

Pertama
Kanvas polos yang haus. Itulah aku sebelum mengenali Padang Jawa. Dari hari ke hari, pengetahuanku makin bertambah mengenai seni dan latarnya. Juga langsung tentang kehidupan. Kanvasku masih banyak lagi ruang untuk diterokai. Terutama tentang kepelbagaian rasa-rasa yang membuka mata, hati dan telinga.

Alhamdulilah, tulisan ini dengan izin Tuhan mampu terhasil berkat inspirasi dari sekeping foto berlatar from zero to hero di atas. Juga dorongan yang tegar dari seberang,  iaitu Isrol dan isterinya yang manis, Yuni. “Kamu seperti pengamat seni dan komunitas yang berkembang secara terus menerus,” katanya. Aku turut akui. Dan sudah tentu juga kerana istimewanya Padang Jawa itu sendiri.

Kepada Aisyah yang baik, semoga tulisan ini disenangi kamu terutamanya. Lembaran sehelai dua sewajarnya tidak cukup untuk menggambarkan jasa setiap semua yang berpadu membuahkan asimilasi dan akomodasi seni aktivisme di Padang Jawa.

Aku tiada kepentingan apa pun dalam mengangkat Aisyah dalam…

View original post 1,015 more words