Padang Jawa Yang Aku Kenali.

with love: shashshahira's

credit to Arjuna for this brilliant photo. credit to Arjuna for this brilliant photo.

Pertama
Kanvas polos yang haus. Itulah aku sebelum mengenali Padang Jawa. Dari hari ke hari, pengetahuanku makin bertambah mengenai seni dan latarnya. Juga langsung tentang kehidupan. Kanvasku masih banyak lagi ruang untuk diterokai. Terutama tentang kepelbagaian rasa-rasa yang membuka mata, hati dan telinga.

Alhamdulilah, tulisan ini dengan izin Tuhan mampu terhasil berkat inspirasi dari sekeping foto berlatar from zero to hero di atas. Juga dorongan yang tegar dari seberang,  iaitu Isrol dan isterinya yang manis, Yuni. “Kamu seperti pengamat seni dan komunitas yang berkembang secara terus menerus,” katanya. Aku turut akui. Dan sudah tentu juga kerana istimewanya Padang Jawa itu sendiri.

Kepada Aisyah yang baik, semoga tulisan ini disenangi kamu terutamanya. Lembaran sehelai dua sewajarnya tidak cukup untuk menggambarkan jasa setiap semua yang berpadu membuahkan asimilasi dan akomodasi seni aktivisme di Padang Jawa.

Aku tiada kepentingan apa pun dalam mengangkat Aisyah dalam…

View original post 1,015 more words

Advertisements